Aturan Shalat dan Puasa Untuk Musafir

0 komentar
 

Kapan dan bagaimana shalat dan puasanya seorang musafir?


Jawaban:
Shalat seorang musafir adalah dua rakaat sejak dia keluar dari negerinya sampai dia kembali, karena Aisyah radhiallahu ‘anha berkata,
فُرِضَتِ الصَّلاَةُ رَكْعَتَيْنِ رَكْعَتَيْنِ فِي الْحَضَرِ وَالسَّفَرِ فَأُقِرَّتْ صَلاَةُ السَّفَرِ وَزِيْدَ فِي صَلاَةِ الْحَضَرِ. (متفق عليه)
“Pada awalnya, shalat diwajibkan secara dua rakaat-dua rakaat, baik pada waktu tidak bersafar, ataupun pada waktu bersafar. Kemudian dikekalkan (dua rakaat) pada shalat saat bersafar dan ditambah rakaat bagi shalat yang bukan dalam keadaan bersafar” (HR. Muttafaq ‘alaih).
Anas bin Malik radhiallahu ‘anhu berkata,
خَرَجْنَا مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنَ الْمَدِيْنَةِ إِلَى مَكَّةَ فَصَلَّى رَكْعَتَيْنِ رَكْعَتَيْنِ حَتَّ رَجَعَ قُلْتُ كَمْ أَقَامَ بِمَكَّةَ قَالَ عَشْرًا. (متفق عليه)
“Aku keluar bersama Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dari Madinah ke Makkah. Beliau menunaikan shalat dua rakaat-dua rakaat, hingga kami kembali. Aku bertanya, ‘Berapa lama kamu akan tinggal di Makkah?’ Beliau menjawab, ‘Sepuluh hari’.” (HR. Muttafaq ‘alaih).
Tetapi jika orang yang bersafar itu shalat bersama imam, maka dia harus menyempurnakan shalat empat rakaat, baik dia menemui shalat dari awal atau ketinggalan salah satu rakaatnya, karena keumuman sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam
إِذَا أُقِمَتِ الصَّلاَةُ فَلاَ تَأْتُوهَا تَسْعَوْنَ وَأْتُوهَا تَمْشُونَ وَعَلَيْكُمْ السَّكِيْنَةُ فَمَا أَدْرَكْتُمْ فَصَلُّوا وَمَا فَاتَكُمْ فَأَتِمُّوا. (متفق عليه)
“Apabila shalat telah dimulai, maka janganlah kamu mendatanginya dengan tergesa-gesa, tetapi hendaklah kamu mendatanginya dalam keadaan tenang. Shalatlah sekadar yang kamu sempat dan sempurnakanlah rakaat shalat yang belum ditunaikan.” (HR. Muttafaq ‘alaih).
Keumuman sabda Rasulullah, “Shalatlah sekadar yang kamu sempat dan sempurnakanlah rakaat shalat yang belum ditunaikan”, mencakup para musafir yang shalat di belakang imam yang shalat empat rakaat dan lain-lain. Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma ditanya, “Mengapa seorang musafir shalat dua rakaat jika dia shalat sendirian dan empat rakaat jika dia bermakmum kepada imam yang mukim?” Beliau menjawab, “Itu adalah sunnah.”
Shalat jamaah tidak gugur bagi musafir, karena Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan shalat berjamaah ketika dalam peperangan, seperti yang difirmankan-Nya,
“Dan apabila kamu berada di tengah-tengah mereka (sahabatmu) lalu kamu hendak mendirikan shalat bersama-sama mereka, maka hendaklah segolongan dari mereka berdiri (shalat) besertamu, maka hendaklah segolongan dari mereka berdiri (shalat) besertamu dan menyandang senjata, kemudian apabila mereka (yang shalat besertamu) sujud (telah menyempurnakan serakaat), maka hendaklah mereka pindah dari belakangmu (untuk menghadapi musuh) dan hendaklah datang golongan yang kedua yang belum shalat, lalu bersembahyanglah mereka denganmu, dan hendaklah mereka bersiap siaga dan menyandang senjata.” (Qs. an-Nisa: 102).
Dengan demikian, seorang musafir yang pergi ke luar daerahnya dia harus menghadiri shalat jamaah di masjid jika dia mendengar adzan, kecuali jika tempatnya jauh dari suara adzan itu atau takut ditinggal teman-temannya, karena keumuman dalil yang menunjukkan kewajiban shalat jamaah atas orang yang mendengarkan adzan atau iqamat.
Sedangkan tentang shalat sunnah rawatib, seorang musafir disunnahkan untuk mengerjakan seluruh shalat sunnah selain shalat sunnah rawatib Dzuhur, Maghrib dan Isya’. Dia boleh mengerjakan shalat Witir, shalat malam, shalat Dhuha, shalat rawatib Subuh dan sebagainya.
Sedangkan mengenai jamak, jika dia sedang dalam perjalanan, maka sebaiknya dia menjamak antara Dzuhur dengan Ashar dan Maghrib dengan Isya’, baik jamak taqdim amupun jamak ta’khir, terserah mana yang mudah baginya, mana yang lebih mudah itu yang lebih baik.
Jika dia sudah singga di suatu tempat sebaiknya tidak menjamak, tetapi jika dia ingin menjamak, tidak apa-apa karena kedua hal itu sama-sama diriwayatkan dalam hadits shahih dari Rasulullah shalallahu ‘alaihi wa sallam.
Sedangkan tentang puasa musafir di bulan Ramadhan; sebaiknya seorang musafir tetap berpuasa, tetapi jika dia berbuka maka tidak apa-apa dan dia harus meng-qadha’-nya di lain hari sesuai dengan jumlah hari yang dia tidak berpuasa. Hanya saja jika berbuka lebih mudah baginya maka sebaiknya dia berbuka, karena Allah senang memberikan rukhshah (keringanan) dan alhamdulillah.
Sumber: Tuntunan Tanya Jawab Akidah, Shalat, ZakatPuasa dan Haji (Fatawa Arkanul Islam), Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin, Darul Falah, 2007


Leave a Reply